14 July 2011

KECIK HATI DENGAN IBU DAN AYAH?

     
    Tajuk di atas takde kena mengena dengan saya tapi terpanggil untuk saya mencoret sesuatu di sini.
Sebelum itu mari kita baca beberapa contoh dialog di bawah;

"aku kecik hati ngan mak dan ayah aku, suka benar lebihkan abang @ kakak aku berbanding ngan aku, kadang kadang rasa cam dorang tak pedulikan aku, macam aku nie anak angkat jea"

"ko bayangkan, adik beradik aku semua sekolah tinggi, aku jealah terpaksa berkorban, sekang boleh plak mak bapak aku kata aku nie tak pandai, tak ingat ke dorang akan pengorbanan aku, sedih tau tak"

"mak ngan ayah aku dulu suka pukul aku sedangkan adik adik lain tak pernah pun camtu, aku tak pernah dapat rasakan kasih sayang seorang mak ngan ayah"

"kadang aku jeolous tengok orang lain boleh bertepuk tampar, gurau gurau ngan mak bapak dorang. Mak bapak aku jangan haraplah nak buat camtu"

"Aku tak pernah rasa pelukan seorang ibu, pelukan seorang bapa...sob..sob..sob"

     Pernahkah anda mendengar keluhan seperti di atas atau membaca dialog di atas (selain dialog saya yea). Dulu memang saya ada dengar keluhan sebegini rupa. Tapi takdelah banyak sangat tapi sejak dua menjak ini semakin banyak dan semakin banyak dan banyak dan banyak. Daripada mana saya dapat sumber ini semua? tak lain dan tak bukan... FACEBOOK...
     Hari demi hari ada saja anak sebesar saya yang telah pun mempunyai anak, mengeluh sebegini rupa. Saya tak kisah keluhan ini datangnya dari remaja seusia 15 tahun atau sekalipun 20 tahun. Yang saya kesalkan ianya datang dari kebanyakan mereka yang berusia 30 an. Yang rata rata sudahpun mempunyai anak sendiri serta keluarga sendiri. Paling saya sukar nak terima bila yang berkata/menulis itu seorang anak yang telah bergelar ibu dan pastinya sudah memiliki anak sendiri.
     Di ruangan ini, saya mohon dan mohon dan mohon sangat sangat...hentikanlah keluhan anda semua. Sebenarnya saya sedih dan sedih yang teramat sedih. Saya berkata begini bukan kerana saya datang dari keluarga yang bahagia. Saya tidak mahu menafikannya dan tidak mahu juga mengiyakannya. Apa yang membuatkan saya terpanggil untuk menulis artikel ini adalah kerana saya adalah seorang ummi/ibu/mama/mak.
      Saya tahu dan saya mengerti kita semua ada sejarah silam sewaktu kecil. Kita juga ada rasa, kita juga ada hati namun janganlah sampai kita semua mengata, mengeluh akan insan yang bergelar ayah apatah lagi ibu.
      Biar sekejam mana pun mereka, biar sezalim mana pun mereka, mereka adalah insan yang cukup istimewa, insan yang sepatutnya kita sanjung, hormati. Kerana apa..tanpa mereka kita takkan dapat melihat dunia ini, takkan dapat berjumpa dengan manusia lain lain di dunia ini, takkan mengenal itu facebook, takkan dapat berjumpa dengan pasangan kita sendiri yang kita sayangi yang kita cintai. Tanpa mereka juga kita takkan dapat menikmati rasa menjadi seorang ibu, seorang ayah.
      Tolonglah berhenti dari berkata kata perihal kecil kita yang negatif. Tolonglah...mungkin saya emosi, mungkin saya keterlaluan. Namun tolonglah...
      Siapa pun ibu bapa kita, ingatlah mereka juga manusia yang takkan terlepas dari melakukan kekhilafan. Maafkan lah mereka akan setiap kekhilafan diri mereka. Tak usah tanya mengapa kedua ibu bapa kita bersikap sedemikian, cukuplah sekadar bertanya kepada diri kita sendiri andai kita telah bernikah dan mempunyai anak sendiri, adakah pernah terniat di hati kita untuk kita benci pada anak sendiri, untuk kita bersikap tidak adil terhadap anak sendiri, untuk kita memukul anak kita tanpa sebab yang tertentu. Adakah? Pernahkah? Terlintaskah?
      Kita selaku ibu selaku anak, pasti ingin anak kita menjadi yang terbaik antara yang terbaik. Kita akan cuba melakukan apa saja untuk cahaya mata kita. Namun kita hanya manusia, hanya mampu merancang, berusaha selebihnya ketentuan Allah. Untuk itu andai kita tidak menjadi seperti apa yang kita inginkan, tolonglah dan tolonglah ....jangan ibu dan ayah yang menjadi pesalahan dalam hal ini.
      Tolonglah sayangi dan hormati jua menghargai mereka yang telah mengendong, melahirkan, membesarkan kita. Jangan dilupa jasa ayah yang sentiasa memberikan yang terbaik untuk seorang anaknya. Jangan dibandingkan sikap ayah kita sekarang dengan sikap kita sekarang selaku ayah.  
       Pandanglah diri kita sekarang, biarpun kita berdiri di atas usaha kita sendiri namun perlu ingat berdirinya kita di sini adalah di atas jasa ibu dan ayah kita biarpun zaman kecil kita tak seindah yang disangka. Janganlah bila kita sudah temui pasangan kita masing masing, kita pinggirkan mereka iaitu ibu dan ayah. Janganlah berdendam dengan mereka.
       Andai kita tak rasa pelukan ibu dan ayah, curahkanlah rasa itu dengan memeluk anak kita sendiri. Dan curahkanlah juga kepada ibu dan ayah kita. Bersangka baiklah dengan ibu dan ayah kita. Mungkin mereka tak pandai tunjukkan kasih dan sayang. Jangan difikirkan kenapa dan mengapa dengan orang lain boleh dan kenapa dan kenapa dengan kita tidak...bersangka baik lah duhai anak.
      Sejujurnya saya tidak akan bercerita perihal kedua ibu bapa saya, sekalipun kalau saya ingin sangat nak cerita, hanya hal yang baik dan terbaik akan saya ceritakan. Soal saya ada atau tidak sejarah hitam,silam hanya saya saja yang tahu. Kerana apa...saya tidak mahu dan sebetulnya saya tidak sanggup menjaja cerita insan yang paling bermakna dalam hidup saya. Untuk apa yea kita membuka aib seorang insan yang bertarung nyawa melahirkan kita, untuk apa yea tujuan itu, untuk menagih simpati kah atau sekadar meluah rasa. Terluah kah kepuasan hati kita bila aib seorang insan yang pernah menitiskan airmata tika kesakitan melahirkan kita diceritakan. Seronokah mendapat komen dari kawan facebook yang back up kita akan cerita kita yang dipukul oleh ayah insan yang melagukan azan tika kita mengenal dunia. Tergamak, sanggupkah, tegakah??....
      Untuk itu, di ruangan ini saya rayu dan merayu...tak salah, tak rugi andai kita menghargai kedua insan ini. Andai pekerti mereka tak elok...tak rugi andai kita menghulurkan bingkasan doa buat mereka berdua untuk berubah. Semoga dengan keikhlasan doa kita, mereka akan berubah dan insya'allah di akhirat sana kita sekeluarga akan bersatu di syurga. Satu pertanyaan yang ingin saya utarakan "tak inginkah kita bersatu dengan kedua ibu bapa kita di syurga sana?"
     
p/s   : jangan tulis lagi yea perihal negatif ibu dan ayah kita di facebook..

4 comments:

  1. Assalamualaikum ummi. Saya remaja perempuan berusia 21 tahun dan belum berkahwin. Saya sangat kecewa dgn sikap ibu saya yang langsung tak menghargai segala kebaikan yg saya lakukan spt tolong dia kat dapur, kalau dia penat saya yg tolong masak utk family kami. Tapi ummi sepanjang saya hidup 21tahun ni tak pernah saya dengar mak saya ucap "Terima kasih kak ngah tolong mak.." Saya rasa macam tak dihargai. Bila saya sakit/demam semua buat tak tahu. Kalau saya demam sorang pun takde nak sentuh dahi saya apatah lagi nak usap2 kepala saya. Paling tidak pun mak akan cakap "Makanla panadol.." just like that.Kalau adik beradik lain jatuh sakit, mak memang akan jaga dorang bagai nak rak tapi Bila time mak sakit/masuk wad memang saya la in charge jaga dia. Selalu jugakla saya nangis sbb terkenangkan benda ni. Nangis terus terusan sampaila saya puas.Kadang2 saya cuba pujuk hati sendiri, "Takpe laa dia kan mak kau bukan orang lain.." Kadang2 saya risau takut saya dah jatuh title anak derhaka. Sedih sangat2. Tq ummi sbb sudi baca luahan hati saya :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tu ok lagi dia soh mkn pa
      nadol...klu dpt mak yg teruk cm mk yg suri rumah sepenuh masa tp pemalas buat keje umah pastu blame kn ank sendiri mmg teruk..dh anak sulung tlong basuh pinggan pastu esoknya satu besen pinggan timbun lagi..sabar si anak sulung basuh lagi..pastu timbun lagi satu besen besar..mna xgeram..pastu marah anak sbb x tolong sbb menimbun pinggan byk xbasuh..ank tu je yg kena sdgkn pinggan yg menimbun tu bukan ank tu yg buat..ank yg lain buat pinggan menimbun xmarah plak.. bila dh mkn tu cuci ar pinggan msg2 bknnye bdk kecik lagi semua..bukan tension tpi sakit hati sbb kena marah bila asyik disalahkn bnde yg diri x buat kena buat..bila marah yg lain xbsuh pinggan..mk sendiri backup marah blik si anak sulung ni..sbb maybe sbb perangai pemalas mk ni nak diturunkn kpd ank2nye yg lain kot sbb tu jdi cmtu......

      Delete
  2. salam..kalo dapat ibu yg baik..xpe laa..cuba dapat ibu yg nak peluk anak sendiri pon susah..suka beza2 kan anak..belum jd menantu da puji..last2 dpt cucu haram..pada hal menantu yg sedia ada di keji..seolah2 xde baik nye..anak yg sosial..sembahyang pon tidak puasa pon tiada..itu laa yg dipuji..bila anak masa kecik mula dapat puasa penuh..boleh pula cakap eleh puasa pon baru sehari..mcm tu ke ibu yg baik..

    ReplyDelete